Thursday, March 27, 2008

SahAbAt..^^


ORANG berilmu mempunyai tempat yang baik dalam Islam. Menggunakan ilmu yang ada padanya, dia bukan saja dapat mengamalkannya, malah diajar kepada orang lain supaya memberi manfaat dan kebaikan.

Justeru, Islam sangat menggalakkan umatnya bercampur dengan orang berilmu.

Lukman Al-Hakim berpesan kepada anaknya: “Hai anakku! Duduklah bergaul dengan orang yang bijaksana dan redalah dengan perkataan mereka, nescaya akan bertambahlah kebijaksanaan dalam dirimu.

“Hai anakku! Hendaklah engkau duduk bergaul dengan orang yang kuat berzikir mengingati Allah kerana ia akan menghidupkan ilmu serta memperbaharui perasaan khusyuk dalam hati.”

Sebaliknya, jika kita berkawan dan menjadi orang jahat sebagai rakan, nescaya akan terpengaruh dengannya.

Dalam hal ini, Lukman berpesan kepada anaknya : “Hai anakku! Sesungguhnya orang yang keji, lagi kotor dan celaka adalah Sekiranya dia di bawahmu, dia menolakmu. Sekiranya dia di atasmu, dia menindasmu.

“Sekiranya engkau bersahabat dengannya, maka dia menyusahkanmu dan sekiranya dia berpisah denganmu, dia tidak akan mengucapkan selamat jalan kepadamu.”

Lukman berpesan lagi katanya: “Hai anakku! Sesungguhnya orang yang keji, lagi kotor dan celaka adalah sekiranya dia beramal, dia melakukan yang buruk.

“Sekiranya dia duduk, dia membuang masa. Sekiranya dia dikayakan, dia tidak berpuas hati.

“Sekiranya dalam keadaan fakir, dia berputus asa. Sekiranya dia gembira, dia melakukan kejahatan. Sekiranya dia bersedih, dia berputus asa.”

Tips2 MeNjAdI wAnItA bAhAgIa


Tidak… bagi perbuatan yang dapat mensia-nsiakan umurmu, seperti senang membalas dendam dan berselisih dengan perkara yang tidak ada kebaikan di dalamnya.

Tidak… bagi sikap yang lebih mengutamakan harta benda dan mengumpulkannya, berbanding sikap arif untuk menjaga kesihatanmu, kebahagiaanmu, dan waktu istirahatmu.

Tidak… bagi perangai yang suka mencari-cari kesalahan orang lain, mencanang aib orang lain (ghibah) dan melupakan aib diri sendiri.

Tidak… bagi perangai yang suka mabuk kepayang dengan kesenangan hawa nafsu, menuruti segala tuntutan dan keinginannya.

Tidak… bagi sikap yang selalu menghabiskan waktu bersama para penganggur, dan memboroskan waktu berjam-jam untuk bergurau dan bermain.

Tidak… bagi perilaku acuh terhadap kebersihan dan keharuman tubuh, serta masa bodoh dengan tempat tinggal dan ketertiban lingkungan.

Tidak… bagi setiap minuman yang haram, rokok, dan segala sesuatu yang kotor dan najis.

Tidak… bagi sikap yang selalu mengingat-ingat kembali musibah yang telah lalu, bencana yang telah terjadi, atau kesalahan yang terlanjur dilakukan.

Tidak… bagi perilaku yang melupakan akhirat, yang lalai membekali dirinya dengan amal saleh untuk menyongsongnya, dan yang lengah dari peringatan tentang kedahsyatannya.

Tidak… bagi perangai membuang-buang harta benda dalam perkara-perkara yang haram, berlaku boros dalam perkara-perkara yang mubah, dan perilaku yang dapat memangkas perkara-perkara ketaatan.

(Tips Menjadi Wanita Paling Bahagia di Dunia - DR. Aidh al-Qarni)